Rencana Jepang untuk Menghentikan Wabah COVID-19 Selama Olimpiade – Dengan Olimpiade Tokyo yang akan dimulai pada 23 Juli, beberapa kota besar Jepang masih dalam keadaan darurat karena COVID-19.

Negara ini juga memiliki sekitar 40.000 kasus virus corona aktif, meskipun jumlah kasus telah menurun sejak pertengahan Mei. Namun, kurang dari 4 persen penduduk Jepang yang divaksinasi lengkap.

Situasinya sangat lemah sehingga beberapa dokter Tokyo dilaporkan menyerukan agar Olimpiade dibatalkan, dan banyak orang Jepang yang kecewa dengan acara tersebut. idn poker

Namun, saat ini, semua tanda menunjukkan Olimpiade berjalan sesuai jadwal.

Sebagai persiapan, Komite Olimpiade Internasional (IOC – International Olympic Committee) merilis serangkaian buku pedoman yang merinci bagaimana atlet, staf pendukung, dan lainnya akan dilindungi dari COVID-19 selama pertandingan.

Tetapi Dr. Annie K. Sparrow, asisten profesor ilmu dan kebijakan kesehatan populasi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City, dan rekan-rekannya mengatakan langkah-langkah ini gagal.

“Buku pedoman IOC tidak dibangun di atas penilaian risiko yang ketat secara ilmiah, dan mereka gagal mempertimbangkan cara-cara di mana paparan [virus corona] terjadi, faktor-faktor yang berkontribusi terhadap paparan, dan peserta mana yang mungkin berisiko tertinggi,” tulis mereka pada 25 Mei di Jurnal Kedokteran New England.

Vaksinasi

Salah satu langkah perlindungan yang digariskan dalam buku pedoman adalah vaksin COVID-19. Atlet didorong untuk mendapatkan vaksinasi, meskipun itu tidak wajib.

Ini diperumit oleh kekurangan vaksin di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah.

“Banyak negara tidak memiliki akses ke vaksin atau otorisasi untuk vaksin tersebut,” kata Katelyn Jetelina, PhD, ahli epidemiologi di UTHealth School of Public Health di Texas.

Dia mencatat bahwa atlet muda yang mungkin mendapatkan akses ke vaksin sekarang mungkin gugup.

“Kami semakin dekat dengan Olimpiade, sehingga para atlet akan mulai khawatir tentang efek samping vaksinasi pada kinerja mereka,” katanya.

IOC mengatakan bahwa mereka mengharapkan lebih dari 80 persen atlet dan staf yang tinggal di Desa Olimpiade untuk divaksinasi. Belum jelas seberapa dekat mereka akan mencapai tujuan itu.

IOC juga belum menunjukkan berapa banyak orang lain yang terlibat dalam Olimpiade yang akan divaksinasi.

Mengingat kurangnya cakupan vaksin yang tinggi secara menyeluruh – termasuk di antara masyarakat Jepang – langkah-langkah lain akan diperlukan untuk mengendalikan penyebaran virus.

Pengujian

Buku pedoman IOC menyerukan para atlet untuk melakukan pemeriksaan suhu secara teratur dan memantau gejalanya sendiri. Setiap atlet dengan gejala akan diminta untuk menjalani tes PCR.

Namun, Sparrow dan rekan-rekannya mengatakan pemantauan gejala akan kehilangan banyak kasus virus corona.

“Karena orang dengan COVID-19 dapat menular 48 jam sebelum mereka mengembangkan gejala (dan mungkin tidak mengembangkan gejala sama sekali),” tulis mereka, “pemeriksaan suhu dan gejala rutin tidak akan efektif untuk mengidentifikasi orang pra-gejala atau tanpa gejala”.

Itulah mengapa strategi pengujian yang ketat seperti pengujian PCR – setidaknya sekali sehari – diperlukan, kata Jetelina.

“Kami melihat bahwa jenis pengujian ini sangat efektif dengan National Football League dan Major League Baseball di Amerika Serikat,” katanya.

Buku pedoman IOC mengatakan “pada prinsipnya” atlet akan diuji setiap hari apakah mereka memiliki gejala atau tidak.

Selain pengujian harian, NFL menggunakan langkah-langkah lain untuk menjaga keamanan pemainnya, termasuk persyaratan masker yang ketat dan mengidentifikasi kontak berisiko tinggi melalui pelacakan kontak.

IOC berencana memberi setiap atlet sebuah smartphone dengan aplikasi pelacakan kontak, sesuatu yang menurut Sparrow dan rekan-rekannya tidak akan berhasil.

“Aplikasi pelacak kontak seringkali tidak efektif,” tulis mereka, “dan sangat sedikit atlet Olimpiade yang akan bertanding dengan membawa ponsel”.

Sebaliknya, mereka menyarankan penggunaan perangkat yang dapat dikenakan yang mengingatkan atlet ketika mereka berada dalam kontak dekat dengan orang lain. Sebagian besar atlet dapat memakai perangkat ini bahkan saat mereka bertanding.

Tingkat risiko peristiwa

Peluang tertular virus corona ketika berada di sekitar orang lain bergantung pada banyak faktor, termasuk jumlah partikel virus di udara dan lamanya waktu yang dihabiskan di ruang itu.

Itu berarti bahwa tidak semua acara atau tempat Olimpiade akan membawa risiko yang sama, sesuatu yang tidak ditekankan oleh buku pedoman IOC saat ini.

“Buku pedoman menyatakan bahwa atlet berpartisipasi dengan risiko mereka sendiri, sementara gagal … untuk membedakan berbagai tingkat risiko yang dihadapi oleh atlet”, tulis Sparrow dan rekan-rekannya.

Mereka meminta IOC untuk mengklasifikasikan acara sebagai risiko rendah, sedang atau tinggi tergantung pada aktivitas dan tempat.

Misalnya, acara seperti acara berlayar dan berkuda akan berisiko rendah karena atlet berada di luar dan secara fisik menjauhkan diri dari orang lain.

Olahraga luar ruangan yang melibatkan kontak dekat — seperti sepak bola atau rugby — akan berisiko sedang.

Acara di dalam ruangan akan membawa risiko yang lebih tinggi karena penurunan ventilasi saat berada di dalam. Ini berlaku bahkan untuk olahraga individu seperti senam.

Mengingat perbedaan risiko ini, “protokol untuk menjaga atlet dan semua orang yang terlibat tetap aman dapat bervariasi berdasarkan tingkat risiko ini,” tulis Sparrow dan rekan-rekannya.

Rencana Jepang untuk Menghentikan Wabah COVID-19 Selama Olimpiade

Tingkat risiko tempat

Demikian juga, tempat di Olimpiade membawa risiko COVID-19 yang berbeda.

“[IOC] perlu mengatasi perbedaan tempat,” kata Jetelina. “Misalnya, bagaimana ruang kompetisi berbeda dari ruang non-kompetisi seperti kamar hotel?”

Area tempat orang berkumpul dalam jarak dekat — seperti bus, stadion, dan kafetaria — berisiko lebih tinggi daripada area luar ruangan.

Bahkan kamar hotel, yang akan digunakan bersama oleh tiga atlet, berisiko lebih tinggi. Selain itu, jika satu atlet di ruangan itu dinyatakan positif, dua lainnya perlu diuji dan mungkin harus dikarantina.

Sementara fokus IOC dan Jepang saat ini adalah pada Olimpiade pada bulan Juli, Paralimpiade akan dimulai pada 24 Agustus.

Acara ini membawa risikonya sendiri, terutama jika ada peningkatan penularan komunitas setelah Olimpiade.

“Kami tahu beberapa atlet Paralimpiade berada dalam kategori berisiko tinggi untuk COVID-19,” kata Jetelina, “jadi kami tentu ingin lebih berhati-hati dengan Paralimpiade”.